Saturday, July 30, 2022

Indahnya 2022

Salam
.
Susah sungguh mahu istiqamah menulis blog. Kehidupan ini terlampau sibuk dan umur yang semakin bertambah menjadikan media sosial jauh dari ingatan. Saya sudah jarang-jarang sekali melihat Facebook, mengemaskini Instgram, membaca ciapan di Twitter mahupun menonton rancangan Televisyen. Semua tumpuan hanya pada keluarga. Mahu menulis post kali ini pun saya keberatan tapi saya gagahkan juga kerana ada berita tersangat gembira yang mahu saya kongsikan.
.
.
Bukan tentang PhD yang masih lagi tidak bersentuh (menangis).
.
.
1. Rumahku Syurgaku
.
.
Alhamdulillah, selepas tiga tahun penantian akhirnya rumah kami siap sepenuhnya dan boleh diduduki. Terima kasih Allah yang memurahkan dan memudahkan rezeki kami. Sungguh Allah sahaja yang tahu betapa saya mensyukuri nikmat ini. Setelah dua belas tahun perkahwinan dan empat kali berpindah randah, akhirnya kami dikurniakan satu tempat untuk kami menetap. Insyaallah. Kunci diserahkan kepada kami lebih kurang dua minggu sebelum Ramadhan menjengah. Maka bertungkus lumuslah saya menyiapkan semuanya. Packing, unpacking, renovation dan hias-hiasan. Habis segala inspirasi di Pinterest saya cuba godek dan cuba realisasikan untuk rumah baru kami. Alhamdulillah, dalam kesibukan menguruskan anak sekolah, berpuasa dan pulang beraya di kampung, kami sekeluarga berjaya pindah sebaik sahaja tamatnya Syawal. Allahuakbar! Segala puji bagi Allah yang memberikan nikmat tempat untuk berteduh bagi hamba-hambanya. Mudah-mudahan rumah ini menjadi tempat kami anak beranak menyulam kasih sayang, mencipta kenangan dan menjadi hamba yang bersyukur.
.


.
2. Kenduri Kesyukuran dan Aqiqah Wardatul Islam
.
.
Alhamdulillah, genap sebulan berpindah, sempat juga kami mengadakan kenduri aqiqah untuk anak kedua kami Wardatul Islam. Agak lambat sebenarnya kenduri aqiqah tersebut. Wardah sudah pun berusia 10 tahun tapi oleh kerana beberapa kekangan, baru tahun ini kami dapat lunaskan hajat yang terpendam. Saya tetap bersyukur kerana berpeluang membuat aqiqah untuk Wardah. Agak berdebar juga sebenarnya, bimbang Wardah terlebih dahulu mencapai akil baligh tapi aturan Allah itu indah. Aqiqah Wardah dapat dilaksanakan penuh meriah dan dihadiri rakan taulan dan saudara mara terdekat. Syukur Ya Allah.
.










.
3. Co-Trainer UTS
.
.
Setelah hampir setahun melibatkan diri dalam bidang pelaburan Unit Amanah, saya akhirnya membuat keputusan mahu menjadi Unit Trust Consultant. Bukan kerana komisen atau bukan juga sebagai kerjaya tapi lebih kepada mahu membantu adik beradik saya menguruskan kewangan mereka. Latar belakang keluarga kami menimbulkan satu kesedaran yang tinggi pada pengurusan kewangan. Dah alang-alang saya melabur, maka baiklah untuk saya membantu mereka melabur juga untuk masa hadapan. Maka berteleku juga seminggu dua untuk menduduki peperiksaan sebagai consultant. Alhamdulillah lulus semuanya. Selesai melabur untuk adik-adik, ada beberapa rakan taulan yang berminat. Maka, saya uruskan juga kewangan mereka. Alhamdulillah, mudah-mudahan semuanya dapat memberi manfaat kepada orang sekeliling. Fikiran saya 'kerja' sebagai consultant ini hanyalah sambilan sahaja. Sekadar satu 'lesen' yang saya ambil untuk membantu adik-adik. Tapi aturan Allah itu lebih jauh lagi. Trainer UTS menghubungi saya dan menawarkan saya untuk bersama-sama dengan beliau menjadi Co-Trainer untuk Unit Trust Society. Subhanallah. Sungguh berbesar hati menerima pelawaan tersebut. Sungguh, kalau diikutkan dengan ilmu di dada, jauh sekali saya rasa layak untuk menjadi Co-Trainer tapi saya terima tawaran tersebut dengan niat mahu membantu lebih ramai lagi orang untuk berjaya. Satu jawapan cliche tapi itulah yang sebenar-benarnya. Saya tidak ada jawapan lain. Mudah-mudahan penglibatan saya yang akan bermula September nanti akan memudahkan urusan ramai orang. Semoga peluang ini menjadi medan saya sebagai orang yang bermanfaat kepada masyarakat.
.
.
4. Keluarga kecil kami bertambah lagi.
.
.
Ya, setelah 7 tahun sepi tanpa tangisan bayi, tahun ini kehidupan kami meriah dengan teriakan seorang bayi perempuan yang lahir pada 19 Julai 2022. Ya, teriakan kerana baby baru ini cenderung berteriak nyaring berbanding menangis. Huhuhu. Perjalanan mengandung saya seperti biasa, penuh dengan cabaran dan ujian. Saya kira itu lumrah kehidupan. Mungkin bagi sesetengah orang, mahu mengandung itu satu cabaran (susah lekat, keguguran etc) tapi berbeza untuk saya. Allah permudahkan saya untuk menerima zuriat cuma perjalanan mengandung 9 bulan itu berliku-liku. Awal kandungan saya disahkan ada GDM dengan bacaan gula 13.9 kemudian selang beberapa bulan saya disahkan pula ada GBS setelah berkali-kali di rawat kerana UTI. Tak lama kemudian doctor mengesahkan kewujudan dua ketul Cyst sebesar duit 20 sen. Itu belum lagi dengan Anemia yang selalunya membimbangkan setiap kali mengandung. Pening juga kepala dibuatnya. Tambah pening bila morning sickness berlanjutan hingga bulan ke 5. Memang berat badan saya susut, pipi pun jadi cengkung sehingga ada yang menegur. Al maklumlah, sebelum ini tembam elok, bulat seperti pau. Oleh kerana sudah 7 tahun tidak beranak kecil, penantian untuk bayi kali ini sepertinya sedang menantikan anak sulung. Semua perlu disediakan. Baju, barangan mandian, stroller, carseat, tuala, beg hospital. Semuanya baru kerana tidak ada lagi barang-barang bayi yang boleh dikitar semula. Anak bongsu tak jadi (Rauhah) sudah pun menjejakkan kaki ke sekolah. Kelengkapan dia yang dulu semuanya sudah diagih-agihkan kepada sepupu sepapat. Bukan itu sahaja, rasa teruja kali ini juga berbeza. Bertambah bermakna bila perasaan itu dikongsi dengan anak-anak yang lain. Semuanya tidak sabar mahu menerima ahli baru. Sudah lama mencurahkan sayang kepada baby orang lain kata mereka. Akhirnya sampai juga masa mereka menggomol baby sendiri. Penantian 9 bulan akhirnya berakhir. Syukur alhamdulillah, walaupun dikandung dengan pelbagai komplikasi Nauratul Hannan lahir serba sempurna. Sihat walafiat. Ligat juga kami memikirkan nama anak. Mahu di match kan dengan nama anak-anak perempuan yang lain.
.

.
Nauratul = Sekuntum Bunga Putih
Hannan = Cinta/Kasih Sayang
.
Kami kira ianya sesuai dengan Zahra dan Wardah yang juga membawa maksud bunga dan juga Rauhah yang membawa maksud haruman.
.
.
.
.
p/s: Terpaksa menghentikan penulisan ini secara mendadak, Naurah sudah pun berteriak. Saya tidak berniat untuk menyambung penulisan ini. Biar tergantung, biar jadi kenangan terkocoh-kocoh berlari meninggalkan laptop kerana menguruskan anak. Pasti menjadi satu kenangan yang dirindui meniti hari tua nanti.
.
.

Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Tuesday, November 23, 2021

2021 Journal

Salam

Lama meninggalkan blog. Rasanya itu sajalah kemampuan setakat ini. Setahun hanya mampu menulis 2/3 postings sahaja. Mungkin itu pun sudah cukup baik. Rata-rata blog yang saya follow, kebanyakkannya tidak lagi wujud. Saya sahaja yang masih setia...dan ada seorang lagi teman yang setia membaca dan meninggalkan komen di post terdahulu. Terima kasih Eyqa.. (^_^)
.
Semenjak dari post yang lama sehinggalah kini, PhD saya masih di tahap yang sama. Semangat saya hilang entah ke mana. Lama saya tidak menyentuh thesis sedangkan hanya sedikit sahaja lagi untuk proposal defend. Bukan salah sesiapa. Salah saya yang tidak kuat semangat, tak push through. Pandemik ini menyibukkan saya dengan banyak benda kecuali thesis. Memang saya berehat sepenuhya dari thesis. Kalau diikutkan, tahun ini tahun ke 3 saya sebagai pelajar PhD, saya sudah mula dihujani dengan soalan dari orang ramai. Seperti perjumpaan keluarga baru-baru ini. Ada yang bimbang dan ada juga yang bertanya dengan sinis. Jujurnya, bukan semua orang mahu kita berjaya. Ada yang tidak mahu kita melebihi anak-anak mereka. Tapi itu bukan urusan saya. Matlamat mahu menamatkan pengajian PhD ini bukan untuk mereka. Untuk saya, suami dan anak-anak. Impian saya mahu menjadi seorang Professor yang mepunyai keluarga yang besar, menjadi inspirasi buat anak-anak, bekerjaya menjadi seorang Pensyarah seperti suami dan akhirnya saya, suami dan anak-anak semuanya terlibat dalam bidang pendidikan dan kami boleh menggelarkan diri kami sebagai keluarga academician. Ya, itu impian saya dan impian yang saya tanamkan dalam diri anak-anak juga. Belajar sampai PhD dan kemudian jadi lecturer.
.
Kalau bercakap pasal thesis, jujurnya saya memang kecewa. Terasa seperti tahun 2021 berlalu begitu sahaja. 2 semester terbuang sia-sia, bersama dengan yuran dan peluang untuk menerima anugerah Graduate On Time (GOT). Tapi kalau nak kata 2021 tu saya langsung tak buat apa tak juga. 2021 ini banyak saya luangkan masa dan melabur dalam ilmu yang baru. Saya belajar Unit Trust dan juga Stock Trading-which surprisingly, I kind of enjoy it. Sewaktu mula-mula menyertai kelas Unit Trust, blur juga mula-mula. Maklumlah tidak ada idea langsung tentang Unit Trust. Tapi selaku seorang pelajar yang nerd dan komited, berbekalkan nota warna warni dan kesungguhan, saya akhirnya dijemput oleh trainer untuk satu sharing session. Alhamdulillah, sangat berbesar hati berkongsi pengalaman dan ilmu. Memang satu pengalaman yang saya appreciate sangat, sehinggakan terniat jugalah di hati mahu jadi agent Unit Trust tapi saya masih belum mengambil apa-apa tindakan ke arah itu.
.

.
Selesai belajar Unit Trust, saya belajar Stock Trading pula. Stock Trading jauh lebih susah dari Unit Trust. Hahaha. Tapi saya masih lagi gigih mendalami ilmu yang diberikan Trainer. Minggu lepas merupakan kali pertama saya trading stock. Mencabar dan memang mengganggu emosi. Huhuhu. Tidak seperti Unit Trust yang lebih predictable dan less risky, saham ini walaupun sudah selesai Technical Analysis dan Fundamental Analysis, untung/rugi tetap belum pasti. Saham ini banyak 'permainan'nya. Pada saya biar pun sudah belajar pelbagai teknik dan telah menuntut ilmu dengan ramai guru, kita sendiri kena melalui 'pancaroba' dan 'tipu helah' market. Kita sendiri perlu bijak menganalisis mentality dan selera investors lain. Ini pendapat saya selaku investor baru, suam-suam kuku dan belum setahun jagung. Dalam 7 counter yang saya trade sepanjang minggu lepas, hanya 2 counter sahaja untung. 5 lagi mengalami kerugian. Bukanlah kerugian besar tapi cukup mendahului keuntungan ciput dari 2 counter itu. Huhuhu. Tak apa. Belajar dari pengalaman. Insyaallah Disember nanti saya akan kembali trade sebab kata ramai kawan-kawan dalam community Saham Profit, akhir November memang market tak berapa cantik kerana quarterly report yang dikeluarkan. Mudah-mudahan Disember jadi bulan yang menguntungkan.
.

.
Tahun ini juga saya semakin rancak menyemai cintakan membaca pada anak-anak. Hujung bulan ada sahaja parcel dari Big Bad Wolf mahupun PTS BookCafe yang berisi buku pelbagai genre untuk anak-anak. Saya juga turut terjebak sama. Mana tidaknya, budak-budak ini kalau kita tidak berteleku sekali, semangat mereka pun berkurangan. Perlu ada galakan dan komunikasi yang membuatkan habit baru itu satu aktiviti yang menyeronokkan Jadinya saya pun mula mengisi masa dengan membaca novel-novel Inggeris. Jadinya selesai satu buku kami akan saling bertukar cerita. Zahra/Wardah/Haris dan Rauhah akan memberitahu saya tentang buku yang dibaca mereka. Begitu juga saya. Cumanya saya mengolah jalan cerita sesetengah buku mengikut kesesuaian anak-anak. Banyak juga hobi baru lain yang kami mulakan tapi untuk menceritakan semuanya disini, saya rasa malu sendiri kerana sedikit kebudak-budakan. Apalah emaknya boleh terjebak sama sedangkan umur sudah pun mahu mencecah 35 tahun 2022 nanti. (^_^')
.

.
Kesimpulannya, 2021 bukanlah kosong tidak terisi. Saya boleh kata ianya tahun yang padat dengan pelbagai aktiviti yang semuanya ada nilai tersendiri. Cumanya pada saya ianya sedikit mengecewakan kerana sedikit pun saya tidak peruntukan masa untuk perbaiki thesis sedangkan masa semakin berlalu dan menghabiskan PhD ialah impian terbesar saya setakat ini. Kecewa tapi masih belum berputus asa. Mudah-mudahan Allah berikan semangat, keazaman dan ketekunan untuk saya menamatkan PhD. Ya Allah, permudahkanlah urusan PhD saya..
.
.
.

Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Tuesday, March 9, 2021

Mac Bulan Istimewa

Salam

Esok hari kelahiran Abah. 10 Mac 1961. Kami adik beradik sudah merancang membuat kejutan harijadi untuk Abah. Semuanya sudah diatur dan diharapkan dapat berjalan dengan lancar. Sedikit gementar juga, maklumlah esok tetap menjadi tukang masak utama walaupun berada dalam keadaan sedikit kurang upaya tapi tak ada jalan lain. Adik beradik yang lain punya komitmen, saya hanya di rumah. Menguruskan anak-anak dan menulis thesis, jadi fleksibiliti masa itu ada. Semoga esok berjalan lancar dan Abah gembira dengan kejutan kami.
.

.
Hari ini juga saya telah membalas surat tawaran dari MARA. Syukur alhamdulillah dimurahkan rezeki untuk pengajian kali ini. Lama saya menunggu maklum balas dari MARA, dari bulan September 2020 kalau tak silap. Hampir sahaja redha dengan keputusan universiti yang mahu memberi saya status "Lulus Bersyarat" kerana gagal membayar yuran. Dua kali "Lulus Bersyarat" akan diberhentikan. Jadinya ianya sesuatu yang serius dan seminggu juga saya termenung mengenangkan nasib mahu menerima status itu sedangkan saya baru sahaja selesai menghadiri Colloquium 3 dan telah mendapat kelulusan untuk terus ke Proposal Defense. Kata examiner, dengan beberapa pembetulan, saya sebetulnya sudah bersedia untuk Proposal Defense. Satu langkah besar dalam proses menyiapkan PhD. Syukur alhamdulillah walaupun kalut juga menyiapkan pembetulan. Jadi berbalik pada cerita meleret-leret saya, 2 hari sebelum tarikh tutup laporan akhir semester, MARA menghantar surat tawaran mengatakan kesudian mereka menawarkan pinjaman boleh ubah untuk saya di mana, jika saya menamatkan pengajian seperti yang dijadualkan (tidak extend) saya hanya perlu membayar 25% dari jumlah asal pinjaman. Jika terdapat extension, 50% daripada jumlah pinjaman perlu dibayar. Alhamdulillah thumma alhamdulillah, petang itu juga, setelah suami bercakap dengan kakitangan Pusat Pengajian Siswazah, saya dibenarkan menghantar laporan akhir semester walaupun yuran pengajian masih belum diterima pihak universiti. Maka saya menerima status "Lulus Teruskan Pengajian". Syukur..
.
Gambar kenangan menulis thesis di pejabat suami kerana mahu menimikan sunyinya sebuah perjalanan PhD. Hahaha
.
Satu lagi khabar gembira ialah anak-anak telah pun memulakan persekolahan sesi 2021 kelmarin (8 Mac). Semangat dia tu lain macam, mudah sahaja semuanya dikejut bangun pagi. Tapi disebabkan sudah lama tidak bersekolah, malam hari jadi terlalu memenatkan. 9pm anak-anak dah mula layu, perlu dikerah menyiapkan jadual dan solat Isyak. Penat bersekolah. Dari 7-30am hingga 5pm tentulah menggunakan banyak tenaga mereka. Tambah pula masih teruja dapat ke sekolah, masih belum puas melepas rindu pada kawan-kawan dan guru. Tak dapat saya bayangkan hyperactive nya mereka disekolah. 
.
Hari pertama sekolah tahun 2021.
.
Apa-apa pun , saya sudah punya jadual baru. Semakin banyak masa untuk fokus pada thesis. Azamnya akhir Mac saya boleh hantar permohonan untuk Proposal Defense. Walaupun berulang kali main supervisor, Dr. Ummi memberitahu, "Jangan tunggu perfect", hati saya masih tidak sedap. Masih mahu membetulkan, menambah, menajam dan sebagainya. Jujurnya saya malu jika ditegur terlalu banyak ketika Proposal Defense nanti, bimbang orang melihat saya seolah-olah membuat kerja acuh tidak acuh kerana banyak kesalahan. Tapi co-supervisor, Dr. Azreen Jihan selalu menasihatkan, "PhD ini tidak akan sempurna, sehingga selesai viva nanti ia tetap tidak akan sempurna. Jadi, ketidaksempurnaan itu tak apa. Hantar sahaja, biar examiner lihat thesis kita dengan 'fresh eyes' dan berlapang dada, biar mereka menambah baik kerja kita". Saya perlu cari kekuatan ini. Mahu menyempurnakan PhD yang tidak mungkin sempurna sebenarnya membuang masa. Seperti yang Dr. Hayrol ingatkan juga, "Siapkan dulu PhD, kemudian barulah fikir nak buat kajian bombastik kebabom sekalipun". Oh Allah, tajamkanlah akal saya dan berikanlah saya ketekunan dan keazaman untuk menyelsaikan sedikit pembetulan lagi dan kuatkan dan tetapkanlah hati saya untuk terus Proposal Defense. Tak mahu bertangguh lagi. 29 Mac ini saya akan masuk sem kelima!!!
.
p/s: Tahun ini saya 34 tahun. OMG aging! Hahaha. Semoga bersama umur yang semakin meningkat ini, Allah berikan ilmu yang bermanfaat, akhlak yang semakin baik, Iman yang teguh, rasa sabar, redha dan qanaah dengan segala rahmat dan kasih sayang yang Allah curahkan. Yang baik-baik sahaja hendaknya.
.
p/s: Siapa pun kalian (yang membaca), doakan saya!
.
34 tahun, 4 anak. Harap masih kelihatan muda 😂



Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Monday, January 4, 2021

Tahun Baru: 2021

Salam

Alhamdulillah, sekali lagi Allah panjangkan umur menempuhi tahun yang mendatang. Mudah-mudahan terus dipanjangkan dan diberi keberkatan juga bersamanya.
.
2020 berlalu dengan keadaan dunia dilanda wabak yang entah bila kita akan temui penawarnya. Ramai yang dijangkiti dan ramai juga yang telah terkorban. Dunia ini tidak lagi seperti dulu, kehidupan kita sudah tidak sama. Ukhuwah lebih banyak di alam maya berbanding bersua muka. Sentuhan, bersalam-salaman atau ciuman mesra di pipi memang jauh sekali. Semuanya berjauhan 1 meter. Saya rasa ianya menyalahi ftrah manusia yang mahu beramah mesra dan saling meluahkan kasih sayang. Tapi Allah lebih tahu hikmah disebalik semuanya. Dan kita manusia, yang paling kurang mendatangkan mudharat, itulah pilihan yang paling afdhal.
.
2020 berlalu seperti angin lalu sahaja. Bukan salah sesiapa melainkan diri sendiri. Membiarkan rasa terkurung ini benar-benar mengurung diri. Saya kurang produktif, thesis berbulan tidak disentuh. Banyak masa dihabiskan melayan nafsu perut, masak dan masak sahaja kerjanya. Tidak salah sebenarnya memandangkan anak-anak dan suami menikmati saat ini tapi semuanya jadi sedikit kesal bila saya melupakan tanggungjawab yang lain. Suami pernah bercerita tentang beberapa ulamak yang terpenjara tetapi mampu menulis buku dan tidak kurang juga yang khatam Quran. Lebih terkurung berbanding saya yang bebas ke hulu ke hilir dari ruang tamu, ke dapur dan ke bilik tidur sedang mereka dia, duduk tetap, tekurung dalam jeriji besi.
.
2020. Anak-anak juga terkesan dengan PKP ini, sekolah tergendala dan pembelajaran mereka saya yang uruskan. Sayalah yang mengajar, sayalah yang menyelia kerja sekolah. Mencabar juga. Bukan kerana tahap keilmuan itu tapi lebih kepada skill mahu memudahkan ilmu agar mudah anak-anak hadam. Sesekali geram juga dengan guru-guru yang galak menghantar latihan tanpa henti sedangkan video pembelajaran dikongsi dari Youtbe sahaja. Begitu juga dengan latihan-latihan yang diberikan. Diambil dari guru entah dari sekolah mana. Sehinggakan setiap kali menjawab soalan, kami perlu mengambil gambar dan merekodkan markah kerana mereka tiada access pada Google Form tersebut. Hanya segelintir guru yang menghabiskan masa, merakam video pembelajaran sendiri. Tapi ini pengalaman saya, saya lihat kawan-kawan di FB membantu anak-anak menghadiri kelas online yang dijalankan guru-guru mereka. Berdedikasi. Berbeza dengan pengalaman saya. 
.
2020. Setelah semuanya hampir ke penghujung, saya sedikit insaf. Istghfar panjang juga mengenangkan thesis yag tidak bersentuh sedangkan tinggal sedikit sahaja lagi sebenarnya untuk saya proposal defend. Kenapalah saya berlengah. Sekelip mata saya sudah berada di akhir semester 4, bermakna dua tahun telah berlalu dan saya masih belum defend proposal. Aduhai!. Saya tekadkan hati, pejam mata dengan tuntutan rumahtangga, hanya melunaskan keperluan sahaja. Saya bergerak selaju mungkin. Tapi saya merancang, dan Allah juga merancang. Dua minggu yang lalu ibu jari kanan saya luka terkena pisau. Sangka saya semuanya luka biasa walaupun perlu ditutup dengan satu jahitan tetapi Allah mahu menguji. 4 hari kemudian barulah saya perasan jari saya tidak dapat bergerak seperti biasa. Setelah bertanya dengan adik ipar (seorang doktor, specialist in Family Medicine), saya bergegas ke hospital dan terus saja dijadualkan untuk menjalani pembedahan stage 2 tendon reconstruction. Sekarang pergerakan agak terbatas dan perjalanan untuk sembuh juga agak panjang. Luka perlu dicuci setiap 2 hari, jahitan akan dibuka 5 Januari nanti, splint perlu dipakai sehingga sebulan dan kemudian fisioterapi pula. Doktor menjangkakan semuanya akan mengambil masa 6 bulan untuk pulih sepenuhnya. Terdiam juga saya mendengarnya. Tapi apa-apa pun saya tetap bersyukur, sekurang-kurangnya saya tidak cacat kerana kalaulah saya tidak perasan pergerakan jari saya yang terhad itu, dan saya lambat pula ke hospital, kemungkinan besar tendon itu mati dan tidak boleh disambung semula. Jadi...syukur alhamdulillah untuk semuanya.
.
Sempat lagi tangkap gambar walaupun waktu ni darah mengalir hingga ke siku. Huhu

1st jahit sebab nak tutup luka. Silapnya doc waktu ni tak assess pun luka tu sedalam mana, ada urat putus atau tak. So bila luka dah hampir baik, doc lain terpaksa buka balik jahitan dan panjangkan lagi luka untuk cari tendon yang dah sedikit lari. Tapi tak apalah, yang penting, sis tak cacat.

1st time cuci luka. 1st time juga sis tengok tangan sendiri sebab after operation terus berbungkus. Tak nampak apa jadi.

.
2021. Sudah 4 hari tahun baru berlalu. Saya semakin bebas menggunakan tangan saya walaupun sedikit terbatas. Dah ditimpa dengan keadaan begini, barulah terasa betapa pentingnya ibu jari. Sekarang saya sudah mampu menaip walaupun terpaksa berhenti rehat untuk beberapa ketika kerana sekali sekala rasa sakit datang menjengah. Dan ada masa tangan yang masih dikapit splint terasa lenguh hingga ke siku. Tapi tak apalah, sekurang-kurangnya thesis saya bergerak sedikit demi sedikit walaupun saya belum pasti mampukah menghantar untuk proposal defend akhir Februari ini. Apa-apa pun, mudah-mudahan Allah bagi kemudahan untuk semuanya. Saya mahu menghabiskan PhD secepat mungkin, mahu bekerja sebagai lecturer...mahu mendidik anak bangsa (cewah!), mahu berbakti kepada ibubapa dan ibu mertua, mahu menghadiahkan suami saya dengan sesuatu hasil titik peluh sendiri. Ya. Banyak impian bersama PhD ini. Semoga Allah perkenankan, malah permudahkan semuanya. Ameen.
.
2021. Semoga setiap hari, sepanjang tahun ini mendatangkan kebaikan. Menjadikan saya sekeluarga insan yang lebih baik, berilmu dan bermanfaat . 
.
2021, semoga yang baik-baik sahaja untuk kita semua.
.
p/s: Ramai blogger yang tidak lagi menulis. Blog telah membuka pintu rezeki mereka dan mereka kemudian menyambung pintu-pintu itu di Instagram dan Facebook. Blog pula untuk saya, sebuah medan saya meluah rasa, mungkin kerana itu saya masih di sini. Setia mencoret cerita dan berkongsi setiap kali ada masa terluang. Sampai bila? Entahlah, saya sendiri tidak pasti. Apa-apa pun, jumpa lagi di lain lembaran. :)




Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...