Thursday, November 10, 2016

Masa Terluang

Salam

Saya tak pasti samada blogger ini masih relevant atau tidak pada zaman sekarang. Dulu semua orang menulis blog, siap ada yang jana pendapatan melalui blogging. Saya masih ingat beberapa rakan yang membuat business card dan menulis karier sebagai blogger. Tapi sekarang ini, Instagram dan Twitter (dan mungkin snapchat) lebih trending. Saya masih mahu bertahan dengan blogger, bukan kerana saya menjana pendapatan melaluinya. Tapi ianya satu-satu tempat yang saya boleh karang sepanjang mungkin. Oh, saya teringat pada blog pertama saya rabiatulnabilacj...kalaulah blog itu saya tak delete, tentu banyak sekali posting saya. Dulu saya tersangatlah rajin menulis. Setiap hari pun menulis, in fact saya memang ada masa khusus untuk menulis blog. Jauh sungguh bezanya dengan sekarang, masa kosong cepat-cepat saya mahu tidur atau menjahit...huhuhu.

Cakap pasal menjahit,saya nak minta sokongan kawan-kawan untuk LIKE atau FOLLOW FB dan Insta kraftangan saya. Saya sekarang semakin aktif menjahit, macam-macam saya buat. Makin semangat sebenarnya, saya sedang belajar menjahit baju kurung. Sebenarnya dah siap sehelai yang bersaiz anak patung dan sedang berazam untuk menjahit baju kurung Zahra, Wardah dan Rauhah. In fact, saya telah membeli kain secara sembunyi-sembunyi dari suami. Hahaha. Sungguh tak patut. Sebenarnya suami saya tidak pernah sekali pun melarang saya dari membeli sesuatu, tapi bila saya bagitahu jer saya nak beli barang....dia akan menyatakan pendapat bernasnya yang tidak wajib diikut. Tapi selaku isteri mithali, kalau suami bagi pendapat, rasa bersalah sangat tak ikut. Jadi saya ambil keputusan tak payah bagi tahu terus, tak dapatlah dia memberi pendapat. Bila barang dah sampi nanti, semua pendapatnya sudah pun menajdi bubur. Hahaha.

Dah beberapa bulan saya menetap di Terengganu dan kesimpulannya saya rasa bosan. Bukan salah Terengganu, tapi kerana saya yang masih belum biasa dengan kelegangan Terengganu. Saya sudah biasa membesar dengan kesibukan Kuala Lumpur. Tambah pula bosan bila disini saya tak kenal sesiapa, hanya suami, anak-anak dan keluarga mertua sahaja. Dan yang paling terkesan sekali, disini tak ada shopping mall untuk saya berjalan-jalan. Sudahnya, kalau mahu bersosial, saya dan anak-anak ke Mydin saja. Itu pun untuk beli barang keperluan. Kalau mahu window shopping, disini tak ada window untuk di shopping. Hehehe. Tapi tak apa, bak kata suami, mungkin ini semua akan mendidik saya menjadi insan yang lebih baik. Duduk di rumah, mengaji Quran...hahahaha. Kejam sungguh!

Anyway, tak ada apa sangat yang mahu dicoretkan sebenarnya tapi ada masa lapang dan anak-anak tak pula bersibuk dengan saya. Jadi saya menulis. Hehehe. So di akhir post ini, saya persembahkan kepada kalian karya Felt saya. Siapa berminat nak beli boleh whatsapp saya ya... 012-2118905












Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Thursday, October 13, 2016

Doktor Pujaan Hati

Salam

Dulu sewaktu di sekolah menengah saya bercita-cita untuk menjadi seorang doktor pakar bedah jantung. Minatnya saya pada jantung waktu itu, sehingga saya mampu melukis anatomi jantung dengan baik termasuk mengingati bagaimana aliran oksigen dan darah di dalam jantung. Saya boleh melabel struktur jantung dengan baik dan menghafal kepentingan setiap struktur tersebut. Sebegitu sekali saya meminati jantung.

Sayangnya minat saya hanya pada jantung dan Biologi sahaja. Fizik dan Kimia saya tidak ambil peduli. Pada saya Fizik membosankan. Untuk apa saya mempelajari perihal kelajuan, daya dan sebagainya sedangkan saya tidak memerlukannya dalam kehidupan. Berbeza dengan Kimia, saya rasa seperti punya keperluan memahaminya...sekurang-kurangnya saya fikir sebagai seorang doktor saya perlu ada asas Kimia untuk tahu kandungan ubat...atau pun untuk mencipta ubat. Malangnya pada saya, Kimia terlampau rumit. Formula dalam jadual yang berpetak-petak itu sungguh susah untuk dihafal.

Jadi....waktu keputusan SPM keluar...keputusan Kimia dan Fizik saya teruk. Maka terkuburlah impian saya untuk menjadi doktor pakar bedah. Dengan keputusan Fizik dan Kimia sebegitu saya tahu, saya tidak mungkin diterima masuk ke mana-mana universiti untuk melanjutkan pengajian sebagai seorang pelajar kedoktoran.

Jadi saya menukar cita-cita.

Saya mahu berkahwin dengan doktor. Tidak kiralah doktor apa pun, asalkan doktor. Begitu mudah saya rumuskan hidup saya setelah gagal menjadi doktor. Pada saya...kebahagiaan menjadi doktor dapat ditukar ganti dengan kebahagiaan mengahwini seorang doktor. Dan...impian budak hingusan itu Allah makbulkan. Insyaallah, esok suami saya akan menempuhi pembentangan tesis (viva) PhD nya dan akan bergelar doktor falsafah, insyaallah!

Terima kasih Allah kerana mengabulkan impian saya untuk berkahwin dengan seorang doktor. Bukan itu sahaja, melalui doktor ini...dia telah banyak mengubati hati saya, menceriakan hidup saya dan menjadikan saya ibu dan isteri yang gembira. Semoga jodoh saya dengan Dr. Ahmad Izzuddin b. Abu Bakar kekal hingga syurga. Ameen!



Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Monday, September 19, 2016

Hijrah

Salam

Bila semak kali terakhir saya menulis, Januari yang lalu...maknanya dah 8 bulan berlalu. Baru 8 bulan tetapi terlalu banyak yang terjadi. Saya kini sudah pun menjadi warga Terengganu. Ya saya sudah berpindah setelah bertahun-tahun saya canangkan tentang perhijrahan ini sehingga ada di antara kawan-kawan yang tak percaya pun saya akan berpindah. Hahaha.

Alhamdulillah, kehidupan di sini memuaskan hati. Rumah yang lebih baik dan suasana yang lebih harmoni. Kenapa saya kata harmoni? Sebab jalan tak jem sama sekali. Huhuhu. Kalau dulu di KL, kita naik hairan bila perjalanan lancar, tapi sekarang setiap hari pun lancar. Banyak masa perjalanan yang dapat dijimatkan walaupun saya rasa di sini tidak ada one stop centre. Jadinya kalau nak selesaikan sesuatu kerja kena pergi ke banyak tempat. Kalau di KL, satu tempat boleh selesaikan banyak perkara. Saya bagi contoh, kalau nak beli barang dapur, nal pos barang dan selesaikan bill...di KL pergi sahaja ke JJ atau NSK semuanya selesai. Di sini, barang-barang basah boleh di dapati di pasar manakala barang kering boleh di dapati di kedai runcit, kemudian kena pula ke pejabat pos. Maknanya kena naik kereta pula menuju ke kedai runcit dan sebagainya. Tapi syukurlah jalan tak jem. Kalau jem, mahu sepanjang hari keluar membeli barang sahaja jadinya.

Saya masih belum betul-betul menerima Terengganu atau sebenarnya Terengganu masih belum menerima saya...saya pun tidak pasti. Tapi saya selalu sahaja bersedih dengan makanan-makanan yang dijual di sini, selalu sahaja tidak memenuhi selera saya. Ada sahaja yang tidak kena pada saya. Kari nya rasa berbeza, sup nya terasa pelik dan sebagainya. Pendek kata, cara memasak warga Terengganu tidak sesuai lagi denga selera saya. Tapi, kalau dilihat positifnya, saya semakin banyak memasak di rumah walaupun berkejaran menyiapkan kerja diluar, bila bab makan maka saya rancang perjalanan yang membolehkan saya balik dan memasak di rumah.

Oh ya, saya juga merasakan warga Terengganu agak terlalu santai. Tidak terkejar-kejar seperti warga KL. Mereka di sini membawa kereta dengan lebih perlahan, membuat kerja dengan terlebih tenang dan sebagainya..mungkin tiada apa yang mahu dikejarkan. Saya sudah terbiasa hidup di KL berkejar-kejar...jadinya bila semua kedai sepakat tutup pada 7 malam. Saya tidak puas hati kerana pada saya, masih berbaki beberapa jam untuk kita selesaikan kerja hari itu. Saya ingat lagi ketika saya berkejar mahu menyipakn homestay (nanti akan diceritakan pada post seterusnya), sudah beberapa kedai hardware kami kunjungi tutup. Akhirnya kami tiba disebuah kedai yang masih buka. Kami minta dia potongkan railing langsir seperti ukuran yang kami bawa, dengan slumber nya pekerja itu meminta kami datang esok sahaja kerana dia enggan memotong railing. Alasannya, barang memotong telah pun dia simpan di stor, dia mahu menutup kedai setengah jam sahaja lagi. Saya seperti menyirap, kalaulah saya mahu menyelsaikan kerja itu esok, tidaklah saya berkejar ke kedainya. Esok saja saya datang. Tapi apakan daya, dia tidak punya dateline atau motivasi untuk kerja lebih masa. Di sini, semuanya hampir begitu. Jadi, mungkin saya yang perlu belajar sesuaikan diri, yela...masakan mahu memberi kesedaran pada seluruh rakyat Terengganu? Tentu sahaja saya yang kerdil inilah yang perlu berubah.

Tapi kesimpulannya walau dalam kejanggalan dan sedikit ujian tinggal berdekatan dengan mertua, saya bersyukur....sekurang-kurangnya Allah berikan saya rumah yang baik dan selesa untuk saya pulang dan legakan segala resah dan gelisah di sini. Rumah ini selesa, cantik dan luas. Ada ruang untuk buku bacaan suami, ada ruang untuk saya menjahit, ada ruang untuk anak-anak bermain dan ada juga ruang saya dan suami simpan stok barangan perniagaan kami. Mungkin Allah tahu, dalam kusut itu, saya dan suami memerlukan tempat  untuk menenangkan diri. Ya...mestilah Allah sudah tahu, dia yang aturkan semuanya. Allah sebaik-baik perancang.

Salam sayang yang merindukan kesibukan Kuala Lumpur.


Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Thursday, January 21, 2016

Thesis

Salam

Alhamdulillah, suami semakin hampir menyiapkan thesis nya. Sudah 6 tahun kami bergelumang dengan kehidupan penuh tekanan dan tuntutan menyiapkan thesis ini. Ramai yang bertanya dan ramai juga yang memberitahu harapan mereka apabila thesis ini siap nanti. Mudah-mudahan semuanya berakhir penghujung Februari ini. Allah permudahkanlah, terlalu lama sudah kami bergelumang dengan tekanan ini.



Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Wednesday, January 13, 2016

Busybook

Salam

Saya ingatkan bila laptop sudah dibaiki, saya akan punya banyak masa untuk menulis. Rupanya tidak. Bukan tiada masa tapi masa yang sebenarnya saya rancang untuk menulis blog...telah pun saya isi dengan perkara-perkara lain. Sudah hampir sebulan kita lalui untuk tahun 2016. Zahra dan Wardah sudah mula bersekolah. Wardah masih lagi menangis setiap kali dikejutkan, merayu dan memberitahu saya dia tak mahu ke sekolah. Kalau dinilai dari gayanya, mungkin ambil masa 3 minggu juga untuk dia biasakan diri. Tapi alhamdulillah, Wardah tidaklah memujuk rayu seperti yang Zahra lakukan tahun lepas. Dia lebih kepada merengek-rengek tak mahu kesekolah...dan kemudiannya akan menangis agak kuat di muka pintu sekolah dan berhenti dalam masa 5 minit hasil pujukan cikgu-cikgu. Terima kasih cikgu kerana bersabar dengan anak-anak saya.

Tinggallah saya, Haris dan Rauhah di rumah. Suami terus bergegas ke UIA untuk menyudahkan thesisnya yang berbaki sedikit sahaja lagi. Insyaallah akan diserahkan penghujung Februari nanti. Mudah-mudahan semuanya baik-baik belaka. Oh....saya mahu menangis kegembiraan di majlis graduasinya nanti. Dan...gambar graduasi untuk akan saya gantung di dinding sebaris dengan  gambar graduasi saya dan Zahra...dan insyaallah Wardah juga, hujung tahun ini.

Oh ya, saya kini sudah mengambil tempahan untuk busybook atau quietbook. Pada mulanya saya agak keberatan, tetapi kerana request yang terlalu banyak dan pujuk rayu yang begitu hebat...maka saya turukanlah jua. Tapi saya tidak ambil banyak ya, sebab nak jaga kualiti buku itu sendiri, Setiap helaian buku saya jahit, setiap detail dan corak saya jahit supaya ianya tahan lama dan tidak mudah tercabut. Aktiviti pada setiap buku juga boleh disesuaikan mengikut kemahuan ibu dan kesesuaian umur anak-anak. Jadi untuk ibu-ibu yang berminat untuk melihat hasilnya boleh klik link INI atau whatsapp 0122118905. Nanti saya akan kirimkan video dan gambar busybook atau quietbook. Insyaallah puas hati. Nama anak-anak pun boleh diletak di muka hadapan buku...for free :)

Preview sahaja, untuk gambar lebih jelas boleh ke Instagram, Facebook atau whatsapp 0122118905:










Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Wednesday, November 18, 2015

Fenomena Busybook/Quietbook

Salam

Dah beberapa kali juga saya cuba buat busybook ni tapi kegigihan dan ketekunan yang diperlukan tersangatlah banyak jadi sudahnya saya siapkan 1 page zip sahaja. Bila tengok hasil orang lain terus datang semangat nak buat...tapi bila busy dengan anak-anak, tempahan handmade dan juga barangan supply Felt terus semangat jadi merudum. Tak ada masa.

Beberapa orang mesej saya melalui FB mahu menempah Busybook....walaupun harga busybook mendatangkan pendapatan lumayan, tapi kegigihan yang nak kena ada untuk siapkan tu, saya tak mampu. Sudahnya saya hanya keluarkan Busybook DIY Kit yang saya teliti dan kira betul-betul agar kit itu mencukupi segala keperluan ibu-ibu hebat diluar sana yang bersemangat waja nak buat Busybook untuk anak-anak.

Ini pakej Busybook DIY Kit saya, Siapa yang berminat boleh whatsapp 012-2118905





 

p/s:  Ibu-ibu yang bersemangat waja, cepat whatsapp 012-2118905 dan grab Busybook DIY Kit yang macam goreng pisang panas sedap krup krap krup krap ni! Hehehe :)


Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Friday, November 6, 2015

Harta Dunia dan Akhirat

Salam

Selain dari menjadi isteri yang suka tergelak dengan lawak suami, selain seorang business woman yang senantiasa busy, saya juga seorang ibu bengis yang penyayang. Huhuhu. Mungkin kerana mahu semuanya perfect atau kadang-kadang expectation yang tinggi, saya tidak dapat menyangkal yang kadang-kadang saya menjadi ibu garang kepada anak-anak kecil ni. Kesian juga mereka, kena live up to the expectation. So saya cuba slow down, dan sentiasa buka ruang untuk memperbaiki diri dengan membaca lebih banyak ilmu dan pengalaman orang ramai yang bermanfaat. Kalau nak ikutkan, sumber di FB juga sudah cukup banyak, salah satunya group Homeschooling Genius Syurga, macam-macam aktiviti yang ibu-ibu di sana kongsikan untuk mengembangkan minda anak-anak. Secara keseluruhannya saya suka.

Kemudian, seperti kebiasaannya Allah memakbulkan doa saya. Sewaktu saya bimbang perniagaan kraftangan tak akan maju, Allah memajukannya dan memberikan saya keuntungan sama seperti rakan-rakan lain yang bekerja dengan kelulusan Ijazah. Alhamdulillah. Dan sebulan dua ini, di saat saya berdoa mahu meluangkan lebih masa berkualiti dengan anak-anak, Allah berikan saya kelapangan masa dan keewangan untuk saya lakukan aktiviti bersama mereka. Malahan, ketika saya membawa mereka keluar bersama menyudahkan urusan kerja saya diluar pun mereka semakin mudah diurus. Jadinya ketika photoshoot tudung, anak-anak saya bawa sama. Hehehe. 

Jadi hari ini niatnya nak tepek gambar anak-anak di blog. :)















Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...