Wednesday, September 26, 2018

Turki

Salam

Sewaktu menaip posting ini, saya sedang ditinggalkan suami untuk 10 hari lamanya. Ya. Walaupun 10 hari sahaja, saya tetap merasakan ianya satu jangka masa yang lama. 10 hari menjalani hidup tanpa suami, 10 hari menjaga anak-anak seorang diri dan 10 hari bermalam atau tidur seorang diri tanpa suami disisi. Oh, lamanya 10 hari bakal berlalu. Saya ini isteri yang tidak biasa ditinggalkan, Ada juga berjauhan untuk 4 bulan lamanya, tapi waktu itu saya mendiami ruamh mertua dan suami saya bersama anak-anak di Nilai. Walaupun waktu itu suami tetap jauh di mata, tapi kehadiran emak mertua agak mengurangkan kerinduan, kesepian dan yang paling utama ketakutan. Berbeza dengan kali ini. Saya sendiri di rumah tanpa mumayyiz yang lain, hanya ditemani anak-anak yang belum baligh. Yang seringkali saja saya ragui respond mereka sekiranya ada perkara yang diluar jangka berlaku. Mudah-mudahan kami dilindungi Allah sepenuhnya. Ameen.
.
Dalam pada kegelisahan ditinggalkan suami, saya sedikit cemburu dengan perkembangan kariernya. Aduhai seronoknya menghadiri conference di luar negara. Saya yang mengahdiri conference dalam Malaysia ni pun sudah teruja, apatah lagi dapat membentangkan idea dan kajian kita di peringkat antarabangsa. Sudah la di negara yang terkenal dengan kecantikan landskap nya- Turki!. Oh Allah, permurahkan rezeki kami, mudah-mudahan satu hari nanti berpeluang juga (saya dan suami)  membawa anak-anak makan angijn di negeri orang. Buat masa ini, saya hanya berada di dalam Malaysia. Usah kata Turki, negara jiran Singapore, Indonesia dan Brunei pun belum pernah saya jejaki. Paling jauh saya pernah travel ialah ke Kedah. Itu pun menziarahi adik di Matrikulasi Changlun. Wargh!! Ya Allah, murahkan rezeki kami sekeluarga ntuk ke luar negara. Huhuhu
.
.
p/s: Tapi sebelum ke luar negara, kena settlekan hutang PTPTN dulu. Surat tunggakan dah sampai you olls.Tambah mendesakkan, manifesto menghapuskan PTPTN sendiri terhapus. Oh, so sad.
.
.
p/s: Tidak kiralah apa janji manifetso, hutang tetap hutang, kenalah bayar. Ujar Dr. Maszlee. Iyolah Dr., dah macam UMNO dah saya tengok corak pemerintahan dan politik kerajaan PH ni. Malah kalau disentuh bab agama, makin teruk ada. 


Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Friday, September 21, 2018

First Step of The Final Phase

Salam

Minggu lepas saya selesai mengisi borang permohonan untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat PhD. Walaupun hanya mengisi borang, aura PhD tu sungguh menyengat kerana mengisi borang sahaja sudah rasa cabarannya. Hahaha. Mungkin ramai yang tertanya-tanya, kenapa perlu sambung belajar? Kenapa sekarang? Tidak kurang juga yang berseloroh memperlekehkan education saya. Huhu.
.
Jujurnya, setelah bertahun-tahun menjadi suri rumah, saya didatangi satu perasaan yang kemungkinan dialami juga oleh suri rumahtangga yang lain. I start questioning my purpose of existence. Adakah hanya untuk bangun pagi, mengemas rumah, membasuh, menjemur dan melipat kain, memasak, menjaga anak-anak, dan sebagainya.? Tambah mendesak bila rutin ini tidak pernah berubah, inilah yang saya lakukan selama 24 jam untuk 365 hari selama 7 tahun kebelakangan ini. Saya jadi tertekan, ditambah pula dengan pandangan sinis orang ramai yang memandang rendah pada suri rumahtangga. Dianggap tidak bekerja, goyang kaki di rumah dan kemudiannya bila terlihat baju baru tersarung di badan, dituduh mula mengikis duit suami. Tekanan itu makin menghimpit dan saya kira menyebabkan depressi. Oh...
.
Jadinya saya ambil keputusan mahu bekerja. Tapi disebabkan sudah beranak 4. Pekerjaan yang saya perlu cari itu, haruslah setanding dengan accounting cost, economic cost dan opportunity cost yang bakal timbul. Setelah ditimbang-timbang, suami saya tidak melihat mana-mana pekerjaan yang sesuai. Kebanyakkan pekerjaan yang ditawarkan kepada lepasan degree yang tidak punya pengalan ialah sekitar RM1.5k sehingga RM2k sahaja. Ianya tak berbaloi dengan kos nursery anak 4 orang, keperluan kereta, tambang, makan minum dan minyak. Maka saya terpaksa redha.
.
Nak dijadikan cerita, sekejap sahaja saya mampu redha. Beberapa lama selepas itu, hati saya kembali memberontak. Setiap kali saya tidur, saya akan bertanya, "Apa yang aku buat hari ini?". Saya tiada jawapan kerana merasakan rutin suri rumahtangga itu tiada signifikan. Maka, memberontaklah jiwa saya dan suami mencadangkan agar saya menyambung pelajaran dan kemudian bekerja sebagai Pensyarah. Satu-satunya pekerjaan yang menyajikan gaji lumayan untuk fresh grad...huhu. Bila saya menyambung pelajaran ke peringkat Master, saya menyedari pengajian ini bukan hanya satu jalan keluar dari kebosanan tapi ianya adalah minat saya. Saya minat untuk membaca, minat membuat pembentangan, minat perbincangan, minat mengajar dan minat juga menulis. Melihat kesungguhan saya, suami juga bersetuju, pengajian ini merupakan diri saya..ianya minat saya bukan satu alasan atau jalan keluar dari kebosanan. Dengan penuh keredhaan suami memberitahu, "Mungkin bukan tempat awak menjadi suri rumah, walaupun sebetulnya saya lebih suka begitu. Awak di rumah, menjaga anak-anak dan menunggu kepulangan saya. Tak apalah, sambung belajar sehingga ke peringat PhD, jadi Pensyarah dan kita bina keluarga yang cintakan ilmu. Keluarga ahli akademik". Dan saya merasakan satu kebahagiaan yang teramat sangat. Terima kasih suami!
.
Dan hari ini saya disini, masih lagi seorang suri rumahtangga, tapi dengan misi untuk mendapatkan segulung ijazah PhD. Saya sudah berada di langkah pertama di fasa terakhir pengajian. Doakan saya para sahabat! Mudah-mudahan jalan yang bakal ditempuh ini dipermudahkan Allah SWT. Ameen.
.
.
.
.
.
p/s: Harap tidak ada yang salah faham, saya tidak memandang rendah pada tanggungjawab suri rumah. Ketahuilah, mendidik anank-anak yang bakal menjadi khalifah dimuka bumi ini satu tugas mulia. Saya juga mahu mendidik mereka dengan acuan saya sendiri. Tapi mungkin langkah kita berbeza.. Mungkin juga saya tidak begitu keibuaan seperti kalian. Apa-apa pun, saya berharap kita saling mendoakan kebaikan, walaupun di lain lapangan. Insyaallah.




Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Tuesday, July 24, 2018

Am I Broken? (Part 3)

sambungan.....
.
Alhamdulillah, dalam perit jerih itu kehidupan makin baik. Saya dapat rasakan kasih sayang Allah yang diterjemahkan oleh anak-anak dan disalurkan melalui suami. Jadi kasih sayang keluarga yang terkurang itu, semakin tidak menyakitkan. Saya semakin redha walaupun ada masanya saya rindu mahu menjadi seorang anak yang boleh mengadu pada ibubapa atau menjadi seorang kakak yang sentiasa boleh mengharapkan adik-adiknya.
.
Jangan salah faham, adik beradik saya bukanlah 100% tak berguna. Saya tak kata begitu. Jujurnya saya sayangkan mereka dan mereka makin baik selepas mereka menginjak dewasa. Adik saya yang berkahwin contohnya, kalau dulu dia berbangga suami dia ini tidak seperti lelaki biasa (lebih kepada nak tuju tak macam suami saya), sekarang berulang kali dia menyebut sendiri, suami saya ini lebih 'adik beradik' berbanding suami dia. Lebih menerima, memahami dan sanggup membantu berbanding suami dia. Kalau dulu mereka mempertikaikan macam-macam pasal saya kini bila ada yang lain dah berkahwin dan bekerja dan lebih susah memberi komitmen berbanding saya. Mereka diam sendiri. Tapi hakikatnya, damaged has been done. Saya dan suami mungkin dah memaafkan kelakuan mereka tapi kami tidak akan melupakannya. Jadi sekarang, saya bergaul dengan adik secara professional. Bukan semuanya emotionally attached kerana ada diantara mereka yang saya masih tidak percaya. Begitu juga dengan ibubapa saya. Saya tidak lagi mengharapkan kasih sayang mereka. Saya kurangkan perasaan mahukan kasih sayang mereka dan lebih kepada menerima sahaja apa yang mereka mahu berikan kepada saya. Saya bukan lagi anak yang dahagakan kasih sayang.
.
Percaya atau tidak. Cara saya ini berkesan. Hubungan saya dan Mama/Abah makin baik. Tidak ada lagi perasaan tersinggung kerana expectation saya sudah semakin rendah. Saya tidak lagi meminta untuk disayangai seperti adik beradik lain. Bila tengok gambar Mama dan Abah yang dikongsi adik beradik, mereka keluar bersama makan dan window shopping. Saya tidak lagi cemburu. Saya tidak pernah diperlakukan begitu. Saya dulu diheret bersama untuk berniaga di The Mall (kini dikenali sebagai Sunway Putra), darjah 5 dengan pakaian seragam sekolah, saya mengedar flyers untuk mempromosi perniagaan Mama dan Abah. Saya faham, zaman itu kami susah dan sekarang semakin senang. Tapi still, mereka tak ingat saya pun ketika senang. Tak sibuk pun mahu ajak saya joli bersama. Saya tak ada dalam ingatan mereka mahu berseronok bersama. Lebih sedih lagi, kalau saya keluar bersama adik-adik, Mama akan menghantar mesej kepada semua adik-adik (kecualli saya), warning mereka, "Banyak duit ke nak membazir kar luar tu? Balik cepat". Ya ini memang mesej yang akan dihantar setiap kali saya keluar meluang masa dengan adik-adik. Setiap kali. saya pun tak faham kenapa. Saya berkecil hati, Tapi adik-adik tak faham kenapa. Mungkin kerana mereka adik-adik, jadinya akal mereka takkan sampai untuk memahami apa yang dialami kakak sulung. Sinis saja salah seorang mereka menegur, "Memang sindrom anak sulung ya rasa tak disayangi keuarga?". Saya tidak ada dalam ingatan mereka ketika mahu bersenang lenang. Mereka hanya ingat saya ketika mereka susah. Saya orang pertama yang mereka telefon. Walaupun jam 3 pagi, saya di Batu Caves lebih dahulu tahu apa perkara buruk yang terjadi kepada keluarga itu berbanding yang sedang nyenyak tidur di rumah yang sama. Bergegaslah saya pergi kepada mereka walau pada hakikatnya saya hanya terlintas difikiran mereka tatkala mereka ditimpa kesusahan.
.
Rasa mahukan appreciation atau acknowledgement dari keluarga saya ini, semuanya sudah berlalu. Sekarang saya lebih bahagia. Saya tak perlukan mereka untuk menyayangi saya seperti anak-anak yang lain. Cukulah saya lakukan kebaikan ala kadarnya dan jalani kehidupan saya dengan suami dan anak-anak sepenuhnya. Malah saya sendiri semakin menyingkirkan mereka dari ingatan saya. Saya tidak lagi berfikir untuk bergembira dengan adik-adik dan tak lagi berfikir mahu berkunjung ke rumah Mama dan Abah dihujung minggu. Cukuplah pada saya, menghantar pesanan ringkas atau sekali sekala menunjukkan muka. Saya tidak perlu menagih kasih, Allah sudah menyelimuti saya dengan kasih sayang dari suami dan anak-anak. Malah, saya lihat keluarga saya sendiri tidak heran dengan semua ini. Mereka berbahagia sahaja tanpa saya, tak bertanya bila saya mahu menziarahi Mama atau Abah. Begitu juga Mama dan Abah, mereka tidak kisah. Mereka ada anak-anak lain  yang mengisi hari-hari mereka. Alhamdulilllah, saya lihat mereka bahagia tanpa saya. Abah sekarang semakin banyak meluang masa dengan anak-anak, Mama pun begitu..sudah mahu berjalan-jalan dan windows shopping. Mereka makan diluar, membeli belah dan beriadah tanpa sedikit kekurangan pun. Ketiadaan saya tidak menjanggalkan mereka. Jadi saya menyimpulkan keputusan saya untuk berhenti menuntut atau menagih kasih keluarga adalah keputusan terbaik yang pernah saya lakukan. 
.
Saya semakin kurang berkecil hati atau bergaduh dengan Mama dan Abah. Saya berhenti expect pada adik-adik. Saya hanya hidup seperti biasa dengan keluarga saya. Kasih sayang Alah, suami dan anak-anak sudah mencukupi bagi saya. In fact, dengan cara ini, saya rasa saya lebih kurang menderhakai ibubapa saya. Dulu saya sentiasa mempersoalkan mereka, meminta lebih dari apa yang mereka mampu. Jadi sentiasa sahaja perbualan kami berakhir dengan pertelingkahan. Kini tidak lagi. Semuanya lebih aman. Saya semakin tenang tidak disayangi mereka. Dan mereka lebih tenang kerana tidak lagi dipaksa menyayangi saya.
.
I am happy this way. Not loved by family. So, persoalannya, am I broken?




Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Am I Broken? (Part 2)

sambungan...
.
Perkahwinan ini satu rahmat untuk saya. Satu anugerah yang Allah berikan untuk saya supaya saya tahu Allah menyayangi saya. Limpahan kasih sayang yang tidak berbelah bagi dari suami saya, walaupun usia perkenalan kami tak sampai setahun, sangatlah luar biasa. Saya lihat sendiri bagaimana dia menjaga saya dan mengikhtiarkan yang terbaik untuk saya. Malangnya keluarga saya masih sama. Abah pernah menyelar secara sinis sewaktu di kedai makan, "Seronoklah awak. Fikir kahwin sahaja. Duit apa semua orang lain yang fikir". Waktu itu saya sudah pun mengandungkan anak pertama dan Abah masih lagi mengungkit perbelanjaan yang dia keluarkan untuk mengahwinkan saya. Hati siapa yang tidak terguris. Kemudian Mama pula mahu kami berkhidmat pada dia sehinggakan sukar untuk suami saya melakukan urusan yang lain. Pernah Mama menempelak suami saya, katanya kalau buat sesuatu dengan ikhlas hanya Mama sahaja yang mampu. Suami saya tersinggung. Semuanya gara-gara adik saya di UPM buat assignment last minit dan kami perlu ke hulu ke hilir membantu dia menyudahkan tugasan dia. Ya, betul...suami saya marah kerana dia ada kerja, perlu cari makan kerana dia perlu menyara keluarga dan yuran pengajian kami berdua. Bukan mahu mengelat dari menjalankan tanggungjawab tapi memohon pemahaman semua agar dia boleh jalankan tanggungjawab dia. Waktu ini, adik beradik sendiri menampakkan belang juga. Mereka tidak pernah berkahwin tapi bukan main mengata saya itu dan ini. Siap buat 1 group whatsapp khusus mengata saya. Allahu. Bayangkanlah perasaan saya waktu itu. Sentiasa ada saja salah saya dan suami yang mereka cari. Pernah satu malam di bulan Ramadhan, Mama memaksa suami saya untuk membawa adik lelaki saya juga ke masjid. Mungkin Mama mahu mendisplinkan dia. Suami saya sudah membawa dia semalam dan menolak untuk membawa dia hari berikutnya. Mama menjeling dan laju saja berkata kepada suami saya, "Ustaz tapi tak nak berdakwah". Saya yang di depan Mama terkedu untuk beberapa ketika. Bila saya tanyakan alasan suami saya, katanya dia takut duit kutipan derma yang dia kutipkan untuk anak-anak yatim Aligarth Bakchon Ka Gaar di India hilang lagi. Duit kutipan semalam hilang, tapi dia tidak nampak siapa yang ambil jadi tak mahu menuduh. Jadi hari ini dia tak mahu membawa sesiapa. Saya mengeluh. kalaulah mereka faham. Terlintas juga di kepala saya, kenapa tidak orang dala, keluarga ini saja ke masjid..dan bawa adik saya sekali.
.
5 bulan menumpang teduh di rumah Mama, akhirnya saya berpindah keluar. Satu keputusan terbaik yang suami saya lakukan walaupun Mama berulang kali memberi komen jelik tentang kawasan perumahan saya. Dibandingkan persekitaran rumah saya dengan sepupu saya yang duduk di flat belakang Aeon. Saya tak faham. Flat itu lebih kotor, malah dihuni warga asing, jadi apa yang selesanya? Saya tinggal di apartment 5 tingkat yang kebanyakan penghuninya Melayu dan punya kawasan parkir yang luas, tidak perlu double park dan sebagainya. Cuma kedudukannya sahaja di belakang Batu Caves. Setiap kali Mama berkunjung, setiap kali itu juga dia menyatakan ketidak puas hatiaan dia. Tiap kali itu juga saya tertanya-tanya kenapa, akhirya saya ambil keputusan ianya hanyalah satu rasa tidak suka pada saya yang diluahkan melalui kritikan terhadap apa jua keputusan saya.
.
Saya juga banyak menerima tohmahan dari adik beradik. Macam-macam mereka kata pada saya walaupun mereka belum berkahwin, mereka rasa mereka boleh buat lebih baik lagi. Malah ketika saya sudah melahirkan anak, mereka mempertikaikan keibuaan saya juga. Aduhai, memang sangat menyakitkan. Mereka tidak faham tuntutan orang yang berkahwin dan juga tuntutan seorang pelajar. Saya tidak boleh sentiasa berada di samping Mama seperti dahulu. Mengikut Mama seharian, mahu membayar bil, bertemu client dan sebagainya. Saya sudah berkeluarga dan perlu mengurus keluarga. Adik-adik tidak faham hakikat ini jadi mereka mengkritik saya. Katanya saya dah berubah semenjak kahwin. Sedangkan hakikatnya merekalah yang tidak menerima yang saya telah berkahwin. Saya tidak terkejut, adik saya pernah memberitahu saya secara berdepan tanpa rasa bersalah, "Maaflah, saya tak excited pun kakak nak kahwin". Jadi..what to expect kan. Kemudian ada juga adik yang memandang rendah dengan takdir saya, "Awak memang tak ada cita-cita ya nak bagi duit pada Mama dan Abah?". Saya akui, saya berkahwin sewaktu belajar dan menimang cahaya mata juga waktu belajar. Jadi tamat sahaja pengajian, saya tidak bekerja kerana menguruskan 4 orang anak. Jadi sumber kami hanya pada gaji ciput suami ketika itu. Jarang sangat saya dapat hulurkan pada keluarga. Hanya pada hari raya atau keraian tertentu sahaja. Kecewa saya dengan soalan itu, sampai sekarang masih belum boleh move on. Huhuhu. Tapi adik-adik gagal untuk nampak, saya dan suamilah orang pertama yang selalunya sampai untuk membantu keluarga waktu dalam kesusahan. Suami saya yang mereka bencikan sangat kerana kasar kata mereka, tidak pernah berkira dalam membuat kerja. Malah suami saya lebih banyak buat kerja berbanding adik-adik lelaki saya yang lain. Suami sayalah yang mengotorkan diri membersihkan laman rumah dan bilik air rumah Mama tatkala ada majlis yang nak dilangsungkan. Suami saya tidak pernah lokek tenaga, malah kalau ada majlis yang bakal berlangsung, kami sudah bermalam di rumah Mama beberapa hari lebih awal berbanding orang lain yang belum dapat cuti dan sibuk dengan study. Suami saya, sentiasa sahaja membenarkan saya menziarahi Mama dan Abah di setiap hujung minggu. Malah keperluannya sendiri dia korbankan supaya saya boleh melayan permintaan ibubapa dan adik beradik saya. Tapi sehingga ke hari ini, walau adik-adik yang sudah berkahiwn sudah mengakui, tapi dia masih tidak dapat memuaskan hati keluarga saya. Saya tidak kecewa. Kalaulah saya yang semenjak lahir lagi tidak disayangi, apalah suami saya yang baru sahaja masuk ke dalam keluarga kami.




Semoga setiap amalan diterima, setiap langkah dibawah redhaNya. Ameen.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...